Cari Blog Ini

Memuat...

Senin, 16 Mei 2011

TV online Luar negri

http://tvweb360.com/




Source code tv online :

Cread By Akbar Rafsan Selengkapnya...

Sabtu, 07 Mei 2011

perpisahan sman 1 gegesik angkatan ke 8












video
Berikut ini adalah gambar dan vidio perpisahan sman1gegesik amgkatan ke 9, dengan diawali dengan penampilan FOSSIL BAND dan acara acara yang lain
serta di puncak acara diiringi oleh seni tari ekskul dari sman1gegesik
Selengkapnya...

Rabu, 27 April 2011

seputar vidio norman

siapa sih yang gak kenal dia ?
yah benar seorang yang berpakaian polisi dan sedang menggila menyanyikan lagu india ini adalah norman seorang briptu polisi gorontalo, dan apa ada yang tau sekarang ia menjadi selebritis yang terkenal walau hanya di youtube ada pun orang orang yang terkenal karena youtube antara lain udin sedunia bahkan penyanyi terkenal dunia justin bieber lahir di youtube so,siapa lagi yang akan terkenal lewat youtube???
Selengkapnya...

vidio kenangan masa putih abu-abu angkatan 2008-2009

video
Selengkapnya...

Rekaman Video Saat Tornado Menerpa Arkansas

video

27-04-2011 13:48:41 WIB
VideoNews
Rekaman Video Saat Tornado Menerpa Arkansas
Durasi: 0.82 menit.
Reporter: Pool
Kameramen: Pool
Ini adalah rekaman video saat tornado menerpa Covington County, Mississippi. Peristiwa itu tertangkap kamera keamanan saat tornado dengan lebar sekitar 45 meter menyapu benda-benda yang ada disekitarnya. Selengkapnya...

Rabu, 20 April 2011

MAAF, KU MENCINTAIMU karya linda

Citra baru pulang kuliah saat dia ngeliat seorang cowok dengan kopor besar di depan rumahnya. Cowok itu memandangi Citra seperti udah pernah bertemu sebelumnya.
“Citra ?! loe Citra kan ?!” tanya cowok itu.
Citra ngangguk, “Loe siapa ?”
“Gue Igo, temen masa kecil loe, loe inget ?”
Pikiran Citra melayang jauh ke masa kecilnya beberapa tahun silam, mencari nama Igo di antara tumpukan nama orang yang ia kenal.
“Oh, Igo yang dulu sempet mecahin kaca rumah gue waktu main bola terus kabur gitu aja ?” Citra mengernyitkan dahinya.
“He, he… inget aja bagian itu ?” Igo tersipu malu.
“Inget dong, itu kan pertama kali kita ketemu.”
Citra mempersilakan Igo masuk, mereka lalu berbincang-bincang tentang masa kecil mereka.

Citra buru-buru pergi ke kampus karena harus nemuin dosennya dulu sebelum kuliah dimulai. Celakanya Pak Min, sopirnya mesti nganterin papanya ke bandara. Sementara dia belum dibolehin nyetir karena baru aja sembuh dari sakit.
“Gue aja yang nganterin loe,” Igo nawarin diri.
“Hmm…” Citra ragu.
“Kenapa ? ada yang marah ya ?” ledek Igo.
“Nggak kok, ya udah deh loe aja nganter gue, tapi gratis kan ?”
“Anggep aja sebagai bayaran gue numpang di rumah loe.”

Citra akhirnya nyampe di kampus dengan selamat. Dia bergegas menemui Pak Wijat, dosennya, buat ngikutin UTS susulan. Setelah berjibaku dengan soal-soal yang membuatnya pusing, Citra menuju kantin untuk ngisi perutnya yang belum sempet keisi.
“Makan nggak ngajak-ajak loe !” Dea menepuk bahu Citra.
“Ngagetin aja loe ! untung gue nggak keselek !” Citra kesel.
“Eh, Cit tadi loe dianter siapa ?” Dea penasaran.
“Sopir baru gue, cakep kan ?” canda Citra.
“Yang bener loe ?!”
“He,he… nggak lha, dia temen gue, sementara tinggal di rumah gue sampai dia dapet apartemen yang cocok buat dia.”
“Oh, enak dong tiap hari bisa ngeliat yang bening.”
“Huuu… dasar loe !”

Citra nunggu Igo  di depan gerbang kampus.
“Mana sih ne anak ?! nggak muncul juga dari tadi ?!” gerutu Citra.
“Citraaa!!!”
Citra noleh ke belakang,”Gilang ?!”
“Nunggu siapa, Cit ?”
“Nunggu jemputan.”
“Oh, kirain nggak ada yang jemput jadi kita bisa bareng.”
“What ???!!! Gilang mau pulang bareng gue ???!!! nggak salah denger ???!!!” Citra bertanya dalam hati.
Lagi asyik-asyiknya ngobrol sama Gilang, mobil yang jemput Citra dateng. Terpaksa Citra ngilangin kesempatan buat pulang bareng sama cowok cakep yang jago main macem-macem alat musik itu.
“Siapa tuh, Cit ?” tanya Igo waktu Citra udah nyampe di dalem mobil.
“Temen,” jawab Citra singkat.
“Oh… eh, Cit sebelum balik kita makan di luar dulu mau nggak ?”
“Ngapain ? enakan makan di rumah !” “Ya gue pingin tau aja di mana tempat makan yang enak, tapi kalau loe nggak mau juga nggak masalah.”
@@@

Citra mondar-mandir di kamarnya, berulang kali dia ngebaca sms dari Gilang.

From : Gilang
Cit, besok pulang kuliah mau nggak makan bareng aku ?

Citra bimbang, dia mau banget makan bareng Gilang, tapi dia takut kalau mamanya nggak ngizinin. Mamanya emang agak over protective sama Citra, makanya sampai sekarang Citra belum punya pacar, padahal yang ngantri buat jadi cowoknya berjibun.

Citra yang lagi bingung sekaligus bĂȘte ngeganggu  Igo yang sedang nonton tv. Citra sengaja ngeganti channel tv.
“Yah, kok diganti, Cit ?” Igo protes. Citra cuma diem, tangannya kembali memencet remote, ngeganti dengan acara yang lain. Igo geleng-geleng kepala ngeliat tingkah temennya itu.
“Kenapa sih loe ?” ada masalah ?” tanya Igo.
Citra masih sibuk dengan kegiatannya gonta-ganti channel tv.
“Kalau ada masalah loe bisa cerita ke gue, loe lupa ya kita udah sahabatan sejak umur 5 tahun ?” Igo berusaha ngeyakinin Citra supaya dia mau menumpahkan uneg-unegnya.
“Hhh… gue bingung, Go… orang yang selama ne gue taksir ngajak makan bareng, tapi gue yakin kalau mama nggak bakal ngizinin,” Citra buka suara.
“Oh…” kata Igo datar.
“Kok cuma ‘oh’ ? kirain loe punya ide buat mecahin masalah gue ?!”
“Hmm… gini aja Cit, besok loe pulang kuliah gue aja yang jemput terus loe kan bisa jalan sama cowok yang loe taksir.”
“Terus kalau mama nanya gue di mana waktu gue lagi makan sama cowok itu gimana ?”
“Loe tenang, Cit, gue bakal minta izin dulu ke mama loe buat ngajak loe jalan jadi dia nggak bakal curiga.”
“Emang dia bakal ngizinin kalau gue jalan sama loe ?”
Igo ngangguk dengan penuh keyakinan.
“Thanks ya, Go…” Citra meluk Igo spontan.
Igo meronta-ronta dari dekapan Citra,”Biasa aja kali, Cit.”

Pulang kuliah, setelah dapet kode dari Igo kalau semua udah beres, Citra makan dengan Gilang di sebuah kafe. Nggak hanya itu, Gilang juga ngajak Citra nonton film. Sementara Igo hanya bisa menguntit mereka dari jauh agar nggak ketahuan Gilang. Sejujurnya Igo cemburu ngeliat kemesraan Citra sama Gilang, tapi apa daya, selama ini Citra nganggep Igo sebatas temen nggak lebih. Padahal Igo udah lama nyimpen perasaan cinta buat Citra, sejak mereka SMP, tapi Igo belum punya keberanian buat nyatain perasaannya sampai Igo mesti ngelanjutin sekolah di Belanda ngikutin orang tuanya yang bertugas di sana. Sekarang, saat dia diberi kesempatan kedua buat ketemu sama Citra, malah Citra udah memlih orang lain sebagai pengisi hatinya.
“Asal loe bahagia, gue juga bahagia,” batin Igo.
@@@

Gilang dan Citra makin deket, mereka sering jalan bareng tanpa sepengetahuan orang tua Citra.  Hari ini, Gilang ngajak Citra ke Shanghai Blue restoran, tempat makan favorit Gilang.
“Emm… Cit, aku mau ngomong sesuatu sama kamu.” kata Gilang sambil menggenggam tangan Citra.
“Emm… ngomong apa ?”
“Sebenernya sejak pertama kali aku ketemu kamu, aku udah jatuh cinta sama kamu… emm… kamu mau nggak jadi pacarku ?” pinta Gilang.
Citra diam, dia seneng Gilang akhirnya nembak, tapi dia juga khawatir kalau mamanya sampai tahu.
“Kok diem ?” tanya Gilang.
“Kamu mau nggak ngasih waktu buatku berpikir ?”
“Aku bakal nunggu kamu sampai kamu siap.”

Citra duduk termenung di teras rumahnya.
“Malem-malem bengong, ntar kesambet lho !” suara Igo membuyarkan lamunan Citra.
“Eh, eloe,Go…”
“Ada apa sih ?”
“Tadi Gilang nembak gue, Go…”
“Bagus dong, kok malah sedih ?”
“Yah… loe kan tahu kalau mama nggak bakal ngizinin gue pacaran.”
“Oh iya ya, hmm… coba loe bujuk mama loe biar bisa ngasih izin.”
Citra berpikir sejenak, tiba-tiba muncul ide cemerlang di benaknya,”Gimana kalau loe pura-pura jadi cowok gue ?”
“Hah ?!”
“Kan mama percaya banget kalau sama loe, kita pura-pura pacaran biar gue bisa dikasih kebebasan  jadi gue bisa lancar berhubungan sama Gilang.”
“Jadi gue jadi tumbal ne ?”
“He,he… please,Go…”
“Imbalannya apa dulu ne ?”
“Ntar gue traktir loe makan deh.”
“Kurang ah, tapi kalau traktirnya setiap hari boleh deh.”
“Beneran ne ?!” Citra girang.
“Iya lha, ngapain juga boong ?” kata Igo sambil tersenyum geli ngeliat tingkah Citra yang persis kayak anak kecil dikasih permen.
“Makasih, Go… loe emang the best !” Citra mencubit pipi Igo.          

Di tempat tidur, Igo masih belum bisa memejamkan matanya. Dia masih mikirin ide Citra buat pura-pura pacaran.
“Apa gue sanggup tiap hari ngeliat Citra  bermesraan sama orang lain ?” tanya Igo dalam hati.
Igo ngebayangin lagi betapa senengnya Citra waktu dirinya mengiyakan tawaran Citra.
“Dia bakal sedih kalau gue batalin rencana ini… loe pasti sanggup, Go,” kata Igo pada dirinya sendiri.

Citra dan Gilang resmi jadian meski tetep wajib sembunyi-sembunyi dari mama Citra. Citra keliatan seneng banget bisa ngerasain yang namanya pacaran. Apalagi dia jadian sama cowok yang udah lama dia taksir.
Sementara Igo mulai membiasakan diri buat jadi pacar Citra kalau ada mama Citra. Dia mengubah bahasa dari ‘loe-gue’ jadi ‘aku-kamu’. Igo juga mesti keliatan perhatian sama Citra. Selain itu, yang paling berat dia mesti sebisa mungkin menahan perasaannya agar nggak terluka kalau liat Gilang dan Citra lagi sayang-sayangan.
@@@

Citra dan Igo jemput papa Citra yang baru pulang dari Hongkong. Citra seneng banget karena dia dapet oleh-oleh dari papanya.
“Makasih ya, Pa” ucap Citra tulus.
“Sama-sama sayang.” balas papa Citra.
“Wah, aku nggak, Om ?” canda Igo.
“Tenang, Go… kamu juga dapet.”

Citra berniat memberikan papanya  secangkir kopi, tapi waktu mau ngetuk pintu kamar orang tuanya dia ngedenger percakapan serius dari orang tuanya.
“Bagaimana perkembangan hubungan Citra dengan Igo, Ma?”
“Bagus banget Pa, malah mereka berdua udah pacaran.”
“Oh, ya ?! kalau gitu kita tak perlu repot-repot deketin mereka.”
“Namanya juga jodoh Pa, tanpa dijodohin juga udah deket.”

Citra kaget, tanpa sengaja dia ngejatuhin secangkir kopi yang semestinya dia berikan buat papanya. Citra menangis dia berlari keluar rumah. Igo berlari mengejar Citra. Dia berhasil mencegah Citra buat meninggalkan rumah.
“Loe tahu,Go, kalau selama ne mama percaya sama loe karena kita dijodohin ?” tanya Citra sambil menangis.
“Gue… gue udah tahu dari ortu gue, Cit,” jawab Igo.
“Jadi loe udah tahu dari awal dan loe nggak ngasih tahu apa-apa ke gue?!” Citra marah dan kecewa sama Igo.
“Maafin gue, Cit…” Igo ngerasa bersalah.
Citra akan berlari lagi, tapi Igo memegangi tangan Citra dengan kuat.
“Lepasin gue, Go !”
Igo menarik Citra ke dalam pelukannya,”Maafin gue, Cit… gue nggak ngomong ke loe karena gue nggak mau loe benci sama gue… karena gue sayang sama loe.”
Citra mendorong Igo,”Sekarang gue bener-bener benci sama loe, Go!”
Papa dan mama Citra cuma bisa mematung nyaksiin drama antara Citra dan Igo.

Citra terus ngurung diri di kamar. Dia nggak mau bertemu sama orang lain. Papa dan mamanya jadi bingung dengan apa yang terjadi.
“Sebenarnya begini, Citra dan aku nggak pacaran. Dia mencintai orang lain, namanya Gilang,” jelas Igo sama mama dan papa Citra.
“Jadi kalian membohongi tante ?!” mama Citra terkejut.
“Maaf, aku terpaksa ngelakuin ini demi Citra… supaya dia bisa bahagia,” kata Igo.
Papa dan mama Citra menghela nafas.
“Aku mohon om dan tante mau mengerti Citra, mau menerima pilihan Citra,” pinta Igo.
“Lalu bagaimana denganmu ? bukannya kamu mencintai dia ?” tanya papa Citra.
“Aku akan bahagia kalau Citra bahagia walaupun bukan aku orang yang bisa membahagiakannya,” jawab Igo.
“Apa kamu punya rencana supaya Citra keluar dari kamarnya ?” tanya mama Citra.
Igo berpikir keras, dia teringat Gilang, ”Gilang, mungkin dia bisa ngebujuk Citra.”
“Kamu yakin itu jalan satu-satunya ?!” tanya mama Citra.
Igo mengangguk yakin.

Igo mencari Gilang di kampusnya. Dia meminta Gilang supaya mau ngebujuk Citra. Awalnya Gilang nolak karena nggak paham sama permasalahannya, tapi setelah dijelasin panjang lebar sama Igo, Gilang ngerti dan bersedia membantu.

Gilang dan Igo sampai di rumah Citra. Igo nganter Gilang sampai di depan kamar Citra.
“Cit, ne aku Gilang,” kata Gilang setelah mengetuk pintu kamar Citra.
Citra nggak ngejawab.
“Please, Cit, kamu keluar ya,” bujuk Gilang.
Citra ngebuka pintu kamarnya, matanya masih berlinang air mata. Gilang mengusap air mata Citra lalu memeluknya.
@@@

Igo memasukkan barang-barangnya ke dalam kopor. Dia berencana pindah ke apartemen yang udah dibelinya.
“Kamu beneran mau pindah ?” tanya mama Citra.
“Iya tante, nggak enak kalau numpang lama-lama,” canda Igo.
“Tante sih senang kalau kamu tinggal di sini.”
Igo tersenyum, ”Nggak enak sama Citra, apalagi dia masih marah sama aku.”
“Memang dia belum maafin kamu ?”
Igo menggeleng, “Titip surat buat Citra ya.”

Citra dan Gilang nggak perlu lagi ngumpet-ngumpet buat ketemuan. Gilang selalu antar-jemput Citra. Gilang juga sering ngapelin Citra ke rumahnya, tapi Citra ngerasa ada yang hilang dari hidupnya setelah Igo pergi dari rumahnya. Citra jadi sering ngelamun dan nggak konsen.
“Cit, kamu nggak papa ?” tanya Gilang.
“Eh, nggak papa kok.”

Citra memandangi amplop biru yang tergeletak di meja belajarnya. Surat dari Igo tempo hari belum pernah dia sentuh. Hatinya tergelitik untuk mengetahui isinya.

To: Citra
Aku minta maaf kalau selama ini udah bohongin kamu. Aku nggak bermaksud buat nyakitin kamu. Aku hanya ingin selalu ada di dekatmu, bisa melihat senyummu. Aku nggak mau kamu membenciku karena aku mencintaimu. Maaf, karena aku udah berani menyimpan rasa ini buatmu. Aku nggak akan maksa kamu mencintaiku. Asal kau tersenyum, aku pasti bahagia…
Igo

“Kenapa hati gue tersentuh ngebaca surat ne ? kenapa gue ngerasa kehilangan Igo ? apa gue udah mulai jatuh cinta sama dia ?” tanya Citra pada dirinya sendiri.

Gilang khawatir sama keadaan Citra yang nggak ada semangat lagi buat ngejalanin aktifitas sehari-hari. Citra keliatan ogah-ogahan setiap jalan sama dia. Padahal dulu wajah Citra selalu sumringah tiap ketemu Gilang. Akhirnya, Gilang ngeberaniin diri buat bicara empat mata sama Citra tentang kelanjutan hubungan mereka.
“Cit, aku mau tanya sama kamu,” kata Gilang.
“Tanya apa, Lang ?”
“Sebenernya kamu masih sayang sama aku nggak ?”
Deg… Citra kaget, apa yang selama ini dia tutupin dari Gilang akhirnya ketahuan juga.
“Mmm… aku…” kalimat Citra terhenti, nyangkut di tenggorokan, dia nggak sanggup buat bilang apa yang dia rasakan saat ini.
“Kalau kamu emang udah nggak ada perasaan apa-apa nggak masalah kok, Cit. Aku liat kamu berubah sejak nggak ada Igo, kamu jadi nggak ceria lagi Cit,” ujar Gilang.
“Maaf, Lang…” ucap Citra tulus.
“Jadi bener kamu jatuh cinta sama Igo ?” Gilang mastiin.
Citra ngangguk, mengiyakan pertanyaan Gilang.
“Kalau gitu kamu mesti cepet-cepet ngomong ke dia sebelum semua terlambat,” saran Gilang.
“Makasih, Lang… kita masih bisa temenan kan ?” tanya Citra.
“He eh, kita bisa temenan kok,” jawab Gilang.
Citra memeluk Gilang haru. Dia merasa beruntung sempat memiliki hari-hari indah bareng Gilang.

Citra pergi ke apartemen Igo. Dia sengaja ngebawain Igo kue spesial bikinannya sendiri. Berkali-kali Citra memencet bel apartemen, tapi si empunya apartemen tak kunjung membuka pintu. Citra memutuskan buat balik ke rumah dan kembali lagi esok, tapi saat dia melangkah pergi dia justru menabrak seorang cowok.
“Sorry, sorry…” kata cowok itu.
“Iya nggak papa,” Citra sedih karena kuenya hancur berantakan.
“Citra ?! ngapain loe di sini ?!” kata cowok itu yang ternyata adalah Igo. Dia heran karena Citra masih mau mengunjuginya.
“Eh, Igo, gue mau minta maaf sama loe, Go… loe mau kan maafin gue ?” ucap Citra tulus.
“Pede loe, Cit… emang gue pasti maafin loe ?” canda Igo.
“Jadi loe nggak mau maafin gue ?” Citra pasang tampang memelas.
“He,he… nggak lha, gue pasti maafin loe… eh, ayo masuk nggak enak banget ngobrol di depan pintu !” ajak Igo.
Mereka masuk ke dalam apartemen yang cukup luas itu.
“Loe nggak ngeri tinggal di tempat segede ne sendiri ?”
“Nggak lha ! gue kan udah biasa tinggal sendiri ! tapi enakan tinggal rame-rame sama keluarga loe sih.”
“Oh…”
“Gimana hubungan loe sama Gilang ?” Igo penasaran.
“Gue udah putus sama dia…” jawab Citra.
“Hah ?! putus ???!!!” Igo kaget. Dua perasaan berkecamuk dalam hatinya, seneng sekaligus sedih.
“Iya, putus !”
“Kenapa ? apa dia selingkuh ?”
“Nggak lha, dia kan tipe cowok setia! Gue mutusin dia soalnya… gue…” Citra nggak berani nerusin kata-katanya.
“Kenapa ? jangan bilang loe naksir sama gue ????!!!” ledek Igo.
Citra mengangguk. Igo nggak percaya sama apa yang baru aja dia liat.
“Serius ???!!! loe jatuh cinta sama gue ???!!! loe mau jadi pacar gue ???!!!”
“Nembaknya yang romantis dikit napa ?”
“Ok, aku ulang…” kata Igo sambil berlutut di depan Citra, “Cit… aku udah lama sayang sama kamu, kamu mau nggak jadi pacarku ?”
“Nggak ah… nggak bisa nolak,” jawab Citra.
@@@i

             
Tiga bulan kemudian.....

 Citra kaget karena saat bangun dia dapet sms dari Igo.

From : Igo
Cit, aku tunggu kamu di bandara.

“Jangan-jangan Igo mau balik ke Belanda lagi ?” pikir Citra.
Tanpa pikir panjang Citra bergegas ke bandara. Pak Min yang disuruh nganterin bingung bukan main karena dirinya juga baru bangun.
“Pagi-pagi begini, Non ?”
“Iya, udah cepetan ! ntar keburu pesawatnya berangkat lagi !” Citra cemas.

Di jalan Citra terus-terusan menghubungi Igo, tapi nomor yang dituju selalu nggak aktif.
“Duh, apa pesawatnya udah take off ya ?” tanya Citra dalam hati.
Pak Min, sopir Citra mengendarai mobil dengan kecepatan tinggi layak Max Webber mengendarai mobil Renault-nya.
“Pak, bisa lebih cepet nggak ?” rengek Citra.
Pak Min ngebut abis-abisan memenuhi permintaan majikannya.

Sampai di bandara, Citra celingukan mencari Igo. Ternyata Igo masih duduk di ruang tunggu.
“Igooo !!!” panggil Citra.
“Eh, kamu udah nyampe, Cit,” jawab Igo sambil memandangi Citra yang masih kucel.
“Kamu mau balik ke Belanda ya ?” tanya Citra sedih.
“Siapa juga yang mau balik ke Belanda ? justru aku mau ngajak kamu liburan ke Singapura !” jelas Igo sambil nunjukin tiket yang udah dia beli.
“Hah ?! duh, Go… kamu tuh kalau sms yang jelas dong ! aku kan belum nyiapin apa-apa ?!” Citra kesel.
Tiba-tiba Gilang dan Dea dateng ngebawa tiga kopor besar.
“Ne, Cit, barang-barang loe, tadi mama loe yang nitipin ke gue !” kata Dea sambil melemparkan kopor milik Citra.
“Oh, jadi kalian semua sekongkol buat ngerjain gue ne ?!” Citra curiga.
Igo, Gilang, dan Dea cengar-cengir.
“Udah lha pesawat udah mau berangkat ne,” kata Gilang saat ngelirik arloji miliknya.
“Ayo, Cit !” Igo menggandeng tangan Citra.
“Tapi Go, aku kan lum mandi ?!” bisik Citra ke telinga Igo.
“Kamu tetep cantik dalam keadaan apa pun !” Igo ngeyakinin Citra.

THE END
Selengkapnya...